Pemangku Kepentingan Destinasi Pariwisata

Pemangku Kepentingan Destinasi Pariwisata

Untuk mengetahui bagaimana peran para pemangku kepentingan destinasi pariwisata dan pemain kunci (key players) dalam kegiatan pariwisata, maka saya akan menjelaskan terlebih dahulu mengenai produk pariwisata yang sudah sempat saya singgung dalam tema-tema sebelumnya. Produk pariwisata pada dasarnya merupakan keseluruhan pengalaman yang diperoleh oleh pelaku wisata dalam proses interaksi/kontak sebelum dan pada saat di tempat tujuan wisata. Proses interaksi tersebut jika dilihat dari sudut pandang pelaku wisata (customer centric) maka dapat disimpulkan dari kebutuhan dasar (basic need) para pelaku wisata tersebut. Adapun kebutuhan dasar pelaku wisata dapat dilihat dalam gambar berikut:

 

Kebutuhan Dasar Pengunjung

Kebutuhan Dasar Pengunjung
Sumber: Nurdin Hidayah (2017)

Dari gambar tersebut terlihat bahwa kebutuhan dasar dari pelaku wisata dalam mendapatkan pengalaman total yang pertama adalah kebutuhan perjalanan yaitu kebutuhan dalam melakukan perpindahan dari tempat kediamannya sampai ke tempat tujuan, beserta perjalanan perpindahaan di dalam tempat tujuan itu sendiri seperti dari tampat wisata ke hotel, dari hotel ke tempat oleh-oleh, dari tempat oleh-oleh ke bandara dll. Kedua, kebutuhan akan aktivitas berwisata, baik yang sifatnya pasif seperti hanya melihat pemandangan, menonton pertunjukan dll., juga yang sifatnya aktif seperti memandikan kerbau, bermain mainan tradisional, aktivitas adventure dll. Ketiga adalah kebutuhan untuk makan dan minum selama proses pariwisata dilakukan. Ke-empat adalah kebutuhan dasar yang banyak dilupakan dan tidak terlalu banyak diperhatikan yaitu kebutuhan akan buang air besar atau kecil (BAB/BAK) selama pelaku wisata melakukan kegiatan wisatanya. Ke-lima adalah kebutuhan untuk beristirahat, bermalam atau menginap. Kebutuhan ini biasanya diperlukan oleh pelaku wisata yang berjenis wisatawan (tourist). Ke-enam biasanya muncul kebutuhan untuk membeli oleh-oleh (souvenir), yang walaupun banyak juga yang menghiraukan kebutuhan ini, tetapi sebagian besar para pelaku wisata membutuhkannya. Dan terakhir adalah kebutuhan akan informasi seperti informasi moda transportasi yang bisa digunakan, informasi mengenai tempat makan, informasi mengenai jarak tempuh perjalanan dll.

Dari kebutuhan dasar pelaku wisata tersebut, maka dapat dipetakan mengenai peranan pemangku kepentingan dan pemain kunci dalam pariwisata di destinasi. Pemain kunci tersebut yaitu pengusaha, masyarakat/komunitas, pemerintah, media dan akademia. Kementerian Pariwisata biasa menyebut pemain kunci tersebut dengan istilah penta-helix karena saling membutuhkan dan harus saling berkolaborasi serta kompak dalam mendukung pengembangan kepariwisataan di destinasi. Pemangku kepentingan dalam kepariwisataan yaitu semua unsur dalam penta-helix ditambah dengan pelaku wisata.  Berikut adalah peran kunci dari para pemangku kepentingan dan pemain kunci tersebut:

  1. Pelaku wisata: yaitu pengunjung destinasi yang terdiri dari wisatawan (tourist) dan pelancong (excursionist) yang berperan sebagai konsumen.
  2. Pengusaha: yaitu penyedia jasa yang dibutuhkan oleh pelaku wisata, baik yang terkait langsung dengan pariwisata maupun jasa untuk kebutuhan secara umum.
  3. Masyarakat/komunitas: yang berada di destinasi pariwisata yang bertindak sebagai tuan rumah dan garda terdepan dalam melaksanakan sapta pesona.
  4. Pemerintah: yaitu pihak pemerintah dimana destinasi itu berada dalam batas administrasinya, bisa pemerintah daerah maupun pusat.
  5. Media: yaitu pihak-pihak yang berperan sebagai perantara atau saluran bagi kelancaran komunikasi antar pemangku kepentingan.
  6. Akademia: yaitu institusi atau perseorangan yang berperan dalam melakukan penelitian dan penyediaan sumber daya manusia, baik terkait langsung dengan kepariwisataan maupun yang tidak terkait secara langsung.

Berikut merupakan tabel mengenai keterkaitan antar peran pemangku kepentingan destinasi pariwisata dan pemain kunci dalam kepariwisataan di destinasi pariwisata.

Pemangku Kepentingan Destinasi Pariwisata

Pemangku Kepentingan Destinasi Pariwisata
Sumber: Nurdin Hidayah (2017)

Kalau kita kelompokan, pemain kunci yang disajikan dalam tabel di atas tersebut sebenarnya terbagi menjadi tiga kelompok, yaitu pemerintah, swasta, dan masyarakat. Sehingga pengalaman total yang diperoleh oleh para pelaku wisata/pengunjung sebenarnya berdasarkan kinerja ketiga kelompok tersebut. Berikut adalah gambar mengenai keterkaitan antar pihak yang menjadikan kepariwisataan terlaksana di suatu destinasi pariwisata.

Pemangku Kepentingan Pariwisata

Pemangku Kepentingan Pariwisata
Sumber: Nurdin Hidayah (2017)

Seperti yang saya jelaskan di atas, baik buruknya pengalaman pengunjung adalah tergantung dari kinerja pemerintah, swasta dan masyarakat. Oleh karena itu, ketiga pihak tersebut harus bersinergi dan berkolaborasi dalam mengoptimalkan pengalaman pengunjung di destinasi. Agar tercipta kolaborasi yang kompak (cohesive collaboration) antar ketiga pihak tersebut biasanya di koordinir oleh suatu organisasi yang biasa disebut dengan DMO (Destination Management Organization).

Wallahu A’lam Bishawab.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: